banner 728x90

Kapal Patroli Bakamla RI dan TNI AL Gagalkan Penyelundupan Kokain di Perairan Zee 

Spread the love

 JAKARTA, INDEPNEWS.Com – Kapal patroli Bakamla RI KN Bintang laut – 4806 dan kapal patroli TNI AL KRI Halasan – 630 “menangkap”, sebuah kapal yang berupaya menyelundupkan bahan narkotika terlarang berupa kokain, di perairanaran Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia, Jum’at (07/08/2018).

Kejadian bermula pada tanggal 05 Setember 2018, telah diterima green notice dari Interpol ke C2C Changi Naval base yg diteruskan ke Pusat Komando dan Pengendali (Puskodal) kemudian diteruskan kepada unsur laut yang sedang beroperasi disekitar tempat kejadian yakni KN Bintang Laut – 4806 dengan KRI Halasan – 630, agar segera melaksanakan aksi pemeriksaan dan penindakan.

Isi green notice dari Interpol tersebut berupa peringatan adanya kapal MV Tong Po (MV High Mercury) yang diduga telah membawa narkotika jenis kokain dari Langkawi, Malaysia pada tanggal 2 Setember 2018, menuju keperairan timur laut Pulau Bintan untuk bertemu dengan pembeli. Selanjutnya pada pada tanggal 7 September 2018, KN Bintang Laut bersama KRI Halasan bergerak bersama melakukan pencarian kapal target.

Kemudian sekitar pukul 03.00 Wib, pada posisi 0154N-10214E, kapal target dengan ciri-ciri yang disampaikan pihak Interpol ditemukan. Selanjutnya KN Bintang Laut dan KRI Halasan segera menurunkan tim Visit Boarding Search and Seizure (VBSS) masing-masing terdiri dari 7 personel bersenjata lengkap untuk melakukan pemeriksaan dan penggeledahan.

Dari hasil pemeriksaan tim VBSS gabungan dua instansi tersebut diperoleh hasil bahwa  MV Tong Po kapal berbendera Hongkong diawaki empat orang Warga Negara Asing (WNA) tersebut sedang berlayar dari langkawi dengan tujuan Singapura. Kemudian pada posisi: 01 2250N 104 4225E (anchorage) kapal tersebut ditangkap tim patroli laut gabungan Bakamla RI dengan TNI AL, ditemukan satu kotak berisi narkotika (kokain) yang berada di kamar kapten kapal MV Tong Po.

Tindakan selanjutnya kapal berikut barang bukti dikawal menuju Batam, Kepulauan Riau. Demikian salah satu rangkaian skenario Latihan Bersama (Latma) Multilateral South East Asia Cooperation and Training (SEACAT) tahun 2018.

SEACAT merupakan latihan multilateral di kawasan Asia Tenggara yang diselenggarakan secara rutin setiap tahun sejak tahun 2002, oleh United States Commander Logistic Group Western Pasific (US COMLOG WESTPAC). Materi  kegiatannya antara lain penanganan tindak pidana di laut dalam bentuk kegiatan Maritime Interdiction Operation (MIO) dan kegiatan boarding party.

Pelaksanaan latihan dimulai dari tanggal 21 Agustus hingga 1 September 2017 serta diikuti oleh 10 negara yaitu Amerika Serikat, Indonesia, Malaysia, Thailand, Singapura, Srilanka, Vietnam, Brunei Darussalam, Filipina dan Myanmar.

Rangkaian kegiatan latihan dimulai dengan melaksanakan kegiatan Academic Session bagi LNO di Singapura, kegiatan klasikal bagi personel di KRI, latihan teori dan praktek Boarding Party/Tim VBSS, sosialisasi pengunaan MOC dan Information Fusion Center (IFC) Portal bagi LNO di Singapura dan sosialisasi penggunaan IFC Portal di lingkungan TNI Angkatan Laut yang dilaksanakan di Puskodal Batam.

Sementar itu, pelaksanaan VBSS Workhshop dan pembekalan anti-piracy, melibatkan USCG Law Enforcement Detachments (LEDETs), bertempat di Manila, Philipina. Kegiatan Pelaksanaan rangkaian kegiatan Latma Multilateral SEACAT 2017 akan dilaksanakan secara bergiliran di wilayah perairan ZEE masing-masing negara, Command Post Exercise (CPX) di C2C Changi Naval Base Singapura dan MNCC Brunei, dan Field Training Exercise (FTX) berupa latihan pemeriksaan (Boarding Exercise).

 

(Mayor Marinir Mardiono)

banner 468x60
author

Author: