banner 728x90

HUT Kabupaten Kubu Raya ke-11, Dihiyasi Dengan Tradisi Makan Saprahan

Spread the love

KUBU RAYA, INDEPNEWS.Com – Menyambut Hari Ulang Tahun Kabupaten Kubu Raya, berbagai kegiatan pentas seni dan budaya serta perlombaan telah dilaksanakan. Termasuk juga pelayanan-pelayanan kepada masyarakat di stand-stand pameran yang diisi oleh dinas-dinas terkait di Halaman kantor Bupati Kubu Raya.

Dalam rangkaian kegiatan memeriahkan HUT Kubu Raya ke 11, Pemerintah Kubu Raya mengadakan tradisi makan saprahan bersama masyarakat dan sejumlah tokoh masyarakat dihalaman Kantor Bupati Kubu Raya.

“Bupati Kubu Raya Rusman Ali mengatakan tradisi Saprahan tersebut telah dilaksankan sejak tahun lalau dalam rangka HUT Kubu Raya.Lebihlanjut Rusman Ali,mengatakan kegiatan tersebut dimaksudkan untuk membangun dan mendekatkan silaturahmi antara masyarakat dengan pemerintah dan masyarakat dengan masyarakat serta instansi-instansi yang ada di Kubu Raya.

“Kegiatan ini sudah kita laksanakan sejak tahun laalu sebagai bagian dari kegiatan HUT Kubu Raya.Kita berharap melalui kegiatan seperti ini semakin mendekatkan silaturahmi antara pemerintah dan masyarakat serta diantara masyarakat sendiri.Sebab dalam makan saprahan ini kita semua sama,”ujar Rusman Ali.

Rusman Ali juga mengatakan kegiatan Tradisi Saprahan yang dilaksanakan sebagai bagian dari rangkaian kegiatan HUT Kubu Raya adalah untuk mengangkat dan melestarikan serta menjaga tradisi dan budaya yang ada dimasyarakat Kubu Raya.

Tradisi Makan Saprahan ini kan salah satu tradisi masyarakat Melayu dan Bugis di Kalimantan Barat. Termasuk juga di Kabupaten Kubu Raya,

di Kubu Raya tradisiSaprahan masih banyak dijumpai diacara-acara adat ditengah masyarakat.

“Kita ingin melestarikan dan merawat serta menjaga tradisi ini sebgai sebuah kekayaan budaya yang kita miliki. Makanya ini kita masukan dalam angenda rangkaian acara HUT Kubu Raya. Bagaimana pun juga, walau jaman semakin canggih tetapi adat istiadat,tradisi dan kebudayaan tidak boleh tinggal,” tutur Rusman Ali.

Menurut Rusman Ali, saat ini dalam acara-acara tertentu sudah banyak menggunakan prasmanan dan makanan kotak serta bungkus.Sehingga kebersamaan kurang akrab,karena masing-masing sibuk dengan dirinya sendiri-sendiri dan makanan nya sendiri-sendiri.

“Saat ini,acara-acara tertentu seperti kawinan dan lainnya, sudah jarang menggunakan makan saprahan, sudah banyak menggunakan prasmanan dan lain-lain . Sementara kalau kita ingat dulu, bahkan diacara kawinan sekalipun kita makan saprahan bersama-sama dengan yang lainnya. Untuk itu, kita ingin terus melestarikan saprahan ini sebagai sebuah tradisi dan budaya kita .” terang Rusman Ali.

 

( Yd )

banner 468x60
author

Author: